Rendang Harus Nendang



Kunci keberhasilan memasak rendang, kudu TLATEN & SABAR!!
Prosesnya awalnya gampang, smuanya dicemplungin jadi satu tapi begitu santan mulei kental berminyak maka kudu rela nyeret kursi ngadep kompor sambil mengaduk2 rendang selama beberapa jam!! Tapi hasilnya sangat layak untuk menebus segala keletihan & kebosanan selama mengaduk2 :D :D

Tingkat kekeringan rendang bisa disesueikan selera, ada yang suka masih berkuah merah (namanya jadi kalio daging, bukan rendang), ada juga yang demen berkuah kental dengan warna mulei kecoklatan. Tapi kalo gue, nyammm… jauh lebih demen yang kering berdedak. Rasanya nikmaaaaatt… bangedd, praktisdibawa pergi2 soale ga gampang tumpah & daya tahannya lama.

Ini ada beberapa tips dalam memasak rendang yang nendang banget, especially untuk menghasilkan bumbu kering yang pekat, wangi & lebih banyak dedaknya:

  • Sereh: potong 3cm dari pangkalnya dan haluskan bersama bumbu lain, sementara bagian batangnya tetep dimemarkan ajah kek biasa.
  • Daun jeruk: buang tulang daunnya & sobek2 tanpa terputus. Setengah bagiannya ikutan dihaluskan juga, setengah lainnya dicemplungin ajah kek biasa.
  • Lengkuas: Banyak resep rendang yang lengkuasnya dimemarin doang. Kalo gue, diblender abis!
  • Aer klapa: Nah… amper ga perna denger kan rendang pake aer klapa? Gunakan smua aer klapa untuk meres klapanya. Santan yang dihasilkan akan lebih legit & wangi serta menghasilkan warna rendang yang pekat.
  • Kunyit: Gue GAK PAKE kunyit karna warna akhirnya kurang cantik.
  • Pekak aliyas Bunga Lawang aliyas Star Anise: Ini bumbu sakti yang bikin rasa rendang jadi extremely nendang buangeeeeettthhhh…. Karna ni kembang teksturnya keras banget kek kayu, didihkan bentar bareng santan sampe mulei lembut, tiriskan & blender bareng bumbu lain.

Kalo mo dedaknya banyak, pake lengkuas+jahe+sereh yang rada banyak dan diblender abis, jangan ada yang digeprak. Serat bumbu ini akan menambah rasa yang lebih mantep sekaligus menambah volume dedak.

Selain itu ada dua cara yang lazim:

  • Pake santan kentalnya thok! Cara ini aku dapet dari ibunya temenku. Blio sampe bela2ain meres kelapa pake kain karena untuk 1 butir kelapa blio hanya ambil santannya 1 gelas…! Jadi kalo pengen santan seliter ya brarti 10 butir kelapa. Aku gak sanggup pake cara ini buhuuuuuuu…. :( susah meresnya. Tapi hasilnya emang bener2 berdedak pekat
  • Pake kelapa parut, sangrai sampe bener2 kering (pake api keciiiilll), lalu haluskan sampe bener2 halus & berminyak (pake cobek, ga bakal bisa pake blender). Masukin bareng daging boleh, masukin setelah daging setengah empuk boleh, ato masukin saat kuah mulei kental juga noproblem. Tapi aku biasanya masukin bareng daging. Ini cara yang paling sering aku pake (aduh, kok lali yo… aku gak nyebut kelapa sangrai ini di blog. Thanx for asking, jadi keinget nih… ntar blog-ku ta’revisi deh)

Pengalaman aku (saat dibikin bener2 kering loh…) paling lama 3 hari masi oke aja. Masalahnya, di hari ke-3 itu rendangnya udah tinggal dikit dan sekalian diabisin, jadi lom perna sengaja nyimpen lebih dari 3 hari & ngga tau juga gimana kalo lebih dari 3 hari.

Kalo pake kentang kecil (iya, gausah dikupas biar ga gampang hancur), masukin saat daging setengah empuk. Kalo pake kacang merah aku lom perna coba.

Sharing dikit, benernya sebagus & selembut apapun jenis dagingnya, kalo dibikin bener2 kering dagingnya akan alot karena ngalamin dehidrasi. Aku lebih suka rendang yang sekedar kering gitu aja, pas digigit masi enak ngga butuh energi besar :D cuman resikonya ngga terlalu awet seh.
Tapi kannnn…….. balik ke selera masing2. Kalo suka yang bener2 kering monggo aja…. cocok buat oleh2 & traveling.


0 comments:

Post a Comment