Awas, Jangan Sembarang Membuka Pesan Email




Jangan sembarangan membuka kiriman email, kendati dari orang yang sekilas mirip dengan teman Anda. Kini, para pengirim spam makin canggih merekayasa pesan seolah-olah dari orang yang familiar.
Tujuan pengiriman spam juga sudah bukan sengaja beriklan semata, namun untuk tujuan tak terpuji.
"Spam bukan hanya tentang gangguan, itu digunakan oleh penjahat cyber sebagai sarana menumbuhkan operasi mereka," kata Graham Cluley, konsultan teknologi senior di lembaga survei Sophos. "Anda tidak boleh bahkan tergoda untuk membuka pesan spam, karena hanya dapat mengambil satu detik untuk secara efektif menyerahkan kontrol dari komputer Anda ke spammer Jika komputer Anda tidak menjadi bagian dari botnet. Anda juga mengundang lebih lanjut infeksi malware, yang dapat membahayakan data Anda pribadi atau perbankan."

Sophos juga mencatat peningkatan spam jejaring sosial selama kuartal ketiga 2010, dengan 'onMouseOver' secara luas melaporkan mengeksploitasi menciptakan tweet spam di Twitter, dan merakit penipuan untuk menghasilkan uang.

"Yang menarik tentang penipuan Facebook adalah bahwa mereka memanfaatkan kelemahan manusia untuk menyebarkan - menipu pengguna untuk mengisi kuesioner jika mereka ingin melihat gambar atau video yang mengejutkan bahkan mungkin tidak ada," tambah Cluley. "Sayangnya, penipuan ini terus berkembang biak, dengan yang baru bermunculan setiap hari, dan Facebook tampaknya tidak mampu membunuh mereka secara permanen."

Cara terbaik bagi pengguna komputer untuk mengurangi risiko yang terganggu adalah dengan menjalankan anti-spam dan perlindungan anti-malware, berperilaku masuk akal ketika online, dan memastikan sistem yang up-to-date dengan patch keamanan.

0 comments:

Post a Comment